Wednesday, November 30, 2022

Aktivasi Daya Hidup

Tulisan ini adalah rangkuman dari obrolan seorang terapis dan untuk teman-teman yang dalam kondisi yang tidak baik.

Aku tahu kebiasaan buruk,
Aku tahu aku tak disiplin, malas.
Namun andai aku tahu yang harus ku lakukan.
Apa misiku dalam hidup, aku akan bekerja dengan penuh semangat.
Namun, aku tak tahu apa yang harus ku lakukan.

Dari sanalah depresi datang. Itu akan terjadi pada kita dan semua orang yang tak memiliki arah hidup.
Atau tak tahu melakukan apa. Seorang terapis memberikan solusi dengan memperbaiki daya hidup.

Satu-satunya cara menemukan apa yang harus kita lakukan, siapa kita, adalah dengan mengaktifkan daya hidup
Sebab hanya daya hiduplah bagian diri kita yang sebenarnya mampu memandu kita saat kita merasa tersesat.

Daya hidup itu ada 3 level.
Level paling bawah adalah hubungan kita dengan tubuh kita. Kita harus membuat tubuh kita lebih bugar. Hal kaslik adalah dengan berolahraga, menjalani pola makan yang benar dan tidur yang baik.

Level berikutnya adalah membangun hubungan kita dengan orang lain. Saat orang mengalami depresi, mereka mulai menarik diri dari kehidupan. Ia butuh seseorang untuk menariknya untuk keluarga dari masa tersebut. Mencoba berbagai dan bercerita dengan dia.

Level yang paling tinggi adalah hubungan dengan diri sendiri. Cara terbaik mengatakannya cobalah berhubungan dengan alam bawah sadara sebab tak ada yang tahu isi bawah sadar mereka kecuali mereka mengaktivasikannya. Dan satu triknya adalah menulis. Menulis itu ajaib.
Menulis bisa mengembangkan hubungan kita dengan diri sendiri.

Menulis ini seperti cermin, merefleksikan apa yang ada dalam alam bawah sadar kita. Dan menulis dalam bentuk diari mengeluarkan apa yang tak kita ketahui sebelumnya.

Yuk semangat yuk.
Pelan-pelan keluar dari "black cloud"
Share:

Sunday, November 20, 2022

Vindest Jalan Keluar Kecemasan Finansial

Beberapa bulan belakang, otak saya penuh dengan bagaimana menambah income. hahahah.

Kekhawatiran akan masa depan finansial berseliweran di kepala. Melihat tabungan yang ternyata tidak sebanyak saat pandemi membuat saya sering gusar. Padahal tidak membeli apa-apa. Kok bisa ya.

rasanya menabung tidak sebanyak tahun-tahun sebelumnya. Meskipun, tidak ada kebutuhan tambahan, tidak ada hutang, ya paling menyenangkan kakak dan keponakan sesekali.

SSaya pikir dan kemudian cari-cari info ternyata saat harga BBM naik, semua komoditi juga naik. Ya apa boleh buat, dunia memang seperti itu. Mungkin inilah yang membuat saya gusar. Ditambah, tanpa sengaja mengkonsumsi content yang menceritakan tentang ketakutan akan finansial. Gak nyari juga, tapi nongol aja gitu. Thx you lho algorithma.

Kegusaran itu berada di otak saya sampai tidak membuat tenang. Kemudian, saya mencari jalan keluar dengan menonton hal-hal yang lucu dan tidak terlalu berat. 

Saya menonton video-video Vindest yang belum saya tonton.





Mereka berdua ini telah saya tonton sejak masih kanak-kanak sampai sekarang. Menurut saya mereka icon antimainstream. Gak melulu mengikuti trend, tapi bekerja dengan niat dan bisa melihat pasar. Gabungan antara passion, niat dan marketing yang oke. Bisa dilihat dari #TibaTibaTenis minggu lalu yang riabuan orang nonton di youtube dan penuh di Istora Senayan.

Acara gak menyuguhi sensasi, tapi pure hiburan dan dihiasi dengan informasi. Keren.

Pengen banyak nulis tentang ini tapi sudah jam 10 malam. Saya harus landing di kasur karena sedang memperbaiki jam tidur yang kian hari tak menentu.

Share:

Tuesday, October 4, 2022

Merenung Dalam Keheningan di Wisata Bono

Sekarang saya sedang berada di Teluk Meranti, Kabupaten Pelalawan, tempat ditemukannya gelombang Bono karena ada sebuah pekerjaan. Di tempat ini saya banyak merenung. Merenungkan banyak hal. Merenung bukan tanpa sebab, tapi karena tidak ada yang mesti saya lakukan, listrik mati, sinyal hilang. Mati gaya. Saya menulis ini ditemani cahaya hp dan hening sekali.

Sebelum listrik mati, saya melihat video TikTok kakak saya, saya baru menyadari bahwa saya sudah banyak kemajuan, sudah bisa merantau, hidup mandiri. Tidak menyangka saya sudah berubah banyak sejauh perjalanana diusia 20an. Proud of myself. Kedua almarhum orang tua saya pasti bangga, sudah banyak hal-hal yang dulu sulit saya lakukan, saat ini bisa, bahkan sudah bisa diandalkan oleh keluarga. Semoga pencapaian-pencapain lebih juga mengikuti.

Baru satu, ternyata setelah dipikir-pikir saya bisa melewati masa-masa ‘sulit’ dengan cukup baik. Ya walaupun suliiiiiit sekali. Melewati hal-hal yang tidak pernah saya rasakan. Emosi terendah dan terlalu banyak negativity dalam diri saya.

Awalnya saya cerita dengan teman dekat, sedikit lega tapi tanpa sadar bahwa kalau dipikir-pikir itu menyebabkan toxic buat mereka. Kemudian saya memilih diam dan menampung toxic itu dalam diri sendiri dan pada akhirnya menjadi orang yang gak sensitif, gak bisa ngerasain perasaan orang atau bisa dibilang kurang empati. Ini mungkin karena saya gak bisa ngerasain perasaan sendiri kali ya.

Saya mulai belajar mengenali emosi (tapi ini susah banget sampai sekarang) dan saya juga masih belajar. 

Kalau emosi negatif sudah muncul, saya biasanya menulis terlebih dahulu, apa sih yang bikin saya kesal, sedih, cemas, overthinking? Lalu dari situ saya bisa mencari penyebabnya dan mencari solusinya.

Kadang cara ini masih belum cukup juga sih buat saya.

Lalu apa yang saya lakukan?

Berolahraga. Mulai tahun lalu saya bermain badminton. Olahraga membantu meredakan emosi negatif, jadi emergi positif saya sedikit fokus sama yang lebih berguna. Sampai badminton menjadi olahraga rutin saya saat ini.

Tapi masih saja emosi negatif itu kadang-kadang muncul. 

Saya coba lagi meditasi. Yup. Setiap pikiran runyam, overthinking, anxiety muncul, saya mencoba berusaha untuk menjernihkan pikiran agar berpikir dengan baik. Biasanya meditasi sebelum tidur hingga akhirnya saya ketiduran hahaha, tapi ini worth it.

Kadang saya juga latihan napas. Karena ini yang paling dasar dalam meditasi. Cuma beberapa menit saja bisa.

Apa saya sudah merasakan lebih baik?

Belum. Sampai saat ini kondisi emosi masih up and down. Tapi setidaknya saya menyadari kondisi saya dan mencoba mencari solusi dan mencoba untuk menerima.

“Hidup masih baik-baik saja, dan hidup masih bisa ditertawakan. Bertahan sebentar lagi yak. Sehari, sebulan, dan selanjutnya ya”.

Saat blog ini terpublish, saat itu saya mendapatkan sinyal internet.
Share:

Sunday, September 25, 2022

I LOVE MONDAY AND ALONG THE WEEK

Besok sudah Senin lagi, kerja lagi. Padahal tidak jarang Sabtu-Minggu juga kerja. Tapi, entah kenapa feel hari Senin itu beda . Hari ini pun saya mencoba untuk mencari formula agar tidak malas menyambut Senin. Saya bangun siang, saya makan enak, saya baca buku, baca berita Xi Jinping dikudeta, konser Westlife, keributan akibat gula di Es Teh Indonesia dan meditasi untuk mengatasi overthinking dan kecemasan.

Jadi gimana? Sedikit okelah rasanya. Hehehe

Kemudian saya berpikir, kenapa sih orang banyak membenci hari Senin? Apa karena hukum Newton 3? Semua benda akan bergerak jika mendapakatkan gaya gesek. Jadi semua usaha yang baru dimulai akan lebih berat, semua yang berhenti lalu mulai lagi juga akan lebih berat.

Benar juga ya. Senin-Jumat bekerja terus tanpa ada istirahat, terus weekend istirahat, eh Seninnya mulai lagi.

Jadi gimana dong mengurangi efek I Hate Monday ini?
Sepengalaman saya, walaupun seringkali memikirkan hari Senin yang berat, saya berpikir apa nih, seminggu ini kerjaannya? mau ngapain nih seminggu ini? Weekend ini mau kemana. Jadi saya berusaha untuk menetapkan tujuannya apa. 

Semoga terus istiqomah dengan jalan ini walaupun sulit.

Mengutip IG The Woke Salary Man, STAY WOKE, SALARYMAN!


Senyuman menyambut hari Senin




Share:

Thursday, August 11, 2022

Menciptakan Hokkie

Memasuki usia baru, saya sudah berencana menghadiahi diri. Bukan sepatu, motor baru, bukan mobil, bukan rumah atau lainnya.

Di tahun ini, saya pun menghadiahi diri dengan sesuatu yang berbeda. Bagi sebagian orang, di usia tertentu, mereka sudah merasa cukup dan memenuhi kebutuhan dasar mereka. Bagi saya, apalagi yang perlu dipikirkan setelah kebutuhan dasar? Masih banyak sih, tetapi belum butuh juga.

Lantas apa? 

Pada April 2022 kemarin, saya merenung. Kayaknya saya harus bikin usaha sendiri. Tapi apa ya. Saya berdiskusi dengan kakak saya yang telah duluan menenggelamkan diri di bidang transportasi. Dia menyarankan untuk membuka bisnis transportasi. Saya pun harus mempresentasikan business plannya ke kakak. 

Oke. Saya buat!

Namun, saya tidak hanya membuat izin untuk bisnis transportasi, tetapi juga logistics, advertising dan makanan. Yeap. Saya paling tertarik dengan logistics sih, tetapi ya pelan-pelan dululah, sambil berjalan kumpulin modal yang lebih gede.

Pembuatan izin ini sampai membuat saya pasrah karena lama banget. Mulai dari namanya yang harus available ke sistem pemerintah, dokumen-dokumen yang diperlukan.

Sampe bilang "Ya sudah yang terjadi-terjadilah".

Akhirnya, bulan lalu, izinnya sudah keluar!!!!!

I'm really happy about this.

Akhirnya nama perusahaan yang agak aneh, lebih mirip toko bangunan.

Hokkie Jaya Abadi.
Tag linennya: We Keep It Hokkie

Logonya bikin sendiri dong hahaha


Kenapa Hokkie?

Sebenarnya nama tersebut terlahir setelah pasrah dengan nama-nama yang saya ajukan selalu ditolak oleh sistem pemerintah. Jadi hanya berpikir, mungkin nama itu tidak hoki. Akhirnya tercetuskan Hokkie. Jaya? Abadi? Biar Hokkie berjaya dan terus abadi sampai generasi-generasi berikutnya. Jadi, niat saya seperti menanam pohon yang buahnya bisa dirasakan oleh orang-orang sekitar.

Amiin.

Untuk sub-sub bisnisnya diberi nama:
- Hokkie Trans untuk transportasi dan logistics. 
taglinennya bikin bangga ama diri sendiri (norak)


- Hokkie Food untuk makanan

Untuk makanan sih saya masih mikir mau jualan apa. Tapi yang penting izinnya dulu sudah ada. Pengen buka kedai kopi biasa, tapi murah dan cocok untuk nongkrong bapak-bapak.

Sementara keluarga saya yang atur dulu karena saya masih mau berkarir sebagai karyawan. Saya masih mau mencapai kemenangan-kemenangan kecil sammpai kemenangan besar  hingga  usia 50. Masih mau menjadi ibu manager dan ibu direktur di perusahaan besar. (Ibuku tolong Amiinkan dari sana ya).

Caranya? Kerja yang baik, networking yang luas, banyak belajar dan banyak berdoa. 

Semoga Yang Punya Hidup selalu melancarkan niat baik yang kita punya.

#rere30Milestone.
Share:

Friday, July 15, 2022

10 Hal yang Dipikirkan Saat Bertambah Usia

Kemarin saya ulang tahun.

Artinya, saya bergeser dari target market tertentu, HAHAHA. 

Dulu sama seperti teman-teman seusia saya, mengejar kesuksesan, finansial freedom, berlomba-lomba ingin pindah-pindah kerja. Hustle life begitu diagungkan sampai saya menyadari jika hal itu tidak baik untuk saya atau saya belum siap untuk hal itu. 

Ternyata, bertambahnya usia, ada hal-hal lain yang saya rasakan dan lebih saya perhatikan:

1. Hasrat untuk merayakan hari ulang tahun tidak terlalu menggebu-gebu.

Saya tidak menunggu kejutan atau kue ulang tahun. Tapi saya sangat berterima kasih sekali effort dan perhatian dari teman-teman saya yang setiap tahun memberikan kejutan, kue ulang tahun dan menjadi berkat untuk kita semua. Makan kue bersama dan tertawa bersama.

2. Mikirin hidup udah ngapain aja

Ulang tahun kali ini, malah berpikir apa saja hal-hal yang sudah dicapai. Ternyata masih banyak rencana dan mimpi yang belum ada resultnya.

Kalau mikirin itu, jadi stress sendiri. Akhirnya saya tulis, saya pilah mana yang bisa dicapai dalam waktu dekat dan bagaimana  mencapai hal tersebut. Semoga gak jadi outstanding pas nambah umur lagi.

3. Sudah tidak ada keinginan untuk seragam dengan banyak orang.

Rasa aman tidak ditentukan hal-hal di luar diri saya. Tak apa menjadi tak sama dengan siapa pun di dunia ini. 

Saya mulai mencoba berhenti mengeluhkan hal-hal yang sama setiap hari. Bergosip terutama, karena lelah mendengarkan yang kurang bermanfaat, apalagi yang itu-itu saja.

4. Idealisme berkurang

Secara tidak sadar, idealisme berkurang seiring bertambahnya usia. Karena memang  sudah bukan waktunya atau bukan masanya lagi berpikiran seperti itu. 

5. Lebih aware sama kesehatan

Saya sering berolahraga. Awalnya karena stress, kemudian mencari kegiatan baru yang menyenangkan. Dan berbadminton dan basketan dengan #riyaberolaraga. Selain itu, memilah apa yang saya makan. Mengurangi gorengan, minum dan makanan manis, perbanyak makan buah. Namun, saya masih sangat struggle dengan masalah tidur.

6. Karir dan bisnis untuk masa depan.

Saya mulai bekerja setelah lulus kuliah di usia 22 tahun. Saya pun sudah merayakan ulang tahun di tempat kerja selama 7 tahun. Saya telah tiga kali berganti posisi di bidang yang sama. Dan ternyata, saya banyak belajar hal-hal baru.Yang penting bekerja dengan baik dan jangan pernah puas.

Dan kalau dulu saya ingin mendapatkan pengakuan layaknya anak muda lainnya, sekarang saya sadar, legacy itu lebih penting. Maka saya mulai memikirkan ingin berkontribusi dalam hal apa saja. 

Saat ini saya mulai 'menanam pohon'. Mungkin di awal akan sangat struggle, tetapi ke depannya semoga mudah. 

Kenapa saya mulai 'menanam pohon?' 

Saya terinspirasi dengan seseorang yang menanam pohon dimana buahnya bisa dinikmati keluarga dan orang sekitar, termasuk saya. Semoga apa yang saya tanam sekarang, bisa dinikmati keluarga dan orang sekitar. Ternyata saya pernah nulis gini di twitter:


7. Kondisi mental yang baik
Selalu berdoa ketika bertambah usia jangan menjadi bocah dewasa. Jangan jadi tua yang menyebalkan. Saya ingin menjadi orang-orang yang jiwa muda, tenang, sabar dalam menghadapi apapun. Lebih sering beribadah dan melakukan meditasi (walaupun sering dipakai untuk tidur).

Selain itu, juga mulai berhenti untuk mengomentari kehidupan orang lain, terutama di media sosial. Misalnya, ketika saya mulai mengomentari sesuatu yang membuat energi habis, akan saya hide atau tidak melihat konten itu.

8. Menjadi minimalis

Mencoba menjadi minimalis sejak 3 tahun belakang. Tidak terlalu sering membeli barang untuk hal-hal yang tidak dibutuhkan. Seperti pakaian dan jam tangan. Membeli pakaian ketika memang perlu dan pakaian lama sudah tidak nyaman dipakai. Tidak butuh brand apa yang penting nyaman dan enak dipakai.

9. Menjadi pemaaf

Ternyata, selama ini saya menjadi orang pendendam. Bikin hidup tak tenang dan seperti "kok ya hidup hanya seputar itu-itu aja". Akhirnya saya mencoba memaafkan diri sendiri, memaafkan orang lain. Melepaskan apa yang sebenarnya tidak untuk saya, mengikhlaskan hal-hal yang bukan untuk saya. Sampai sekarang masih belajar menjadi pribadi yang pemaaf. Belajar itu emang sulit.

10. Menikah

Banyak juga orang yang berpikir saya tidak akan menikah. Ada juga yang selalu menyuruh saya menikah. Ya terserah sih, saya gak ambil pusing. Keinginan untuk menikah itu ada. Namun, saya tidak mau terburu-buru dan menyesal memilih pasangan hidup. 

Jujur, saya sangat menikmati jalan-jalan sendirian, nonton sendirian, makan sendirian. Kamu kesepian ya? hahaha KESEPIAN IS MIND TRAP.

Namun, saya juga tidak menutup diri untuk bersama-sama dengan orang lain. Tapi juga tidak mau terburu-buru seperti "Nikah karena umur, jadinya panik".

Ternyata setelah menulis ini semua, masih seputar untuk diri sendiri. Mungkin karena ini saya belum menikah. hehehehe.

 


Share:

Tuesday, June 28, 2022

Feel Blessed Met Popor Sapsiree

Tulisan ini merupakan lanjutan dari postingan Story of Comeback Stronger.

Ada sebuah keinginan tahun lalu, yaitu menonton turnamen badminton secara langsung di Bali. Namun, apalah daya, waktu itu masih lockdown, dan memang turnamentnya tidak ada penonton dikarenakan masih pandemi. Jadi, nonton virtual saja dan berdoa semoga tahun 2022 bisa menonton langsung.

Tahun 2022, ada informasi bahwa Indonesia Master 2022 dan Indonesia Open 2022 bakal dibuka untuk penonton namun terbatas. Mendengar informasi itu, saya pun senang karena keinginan menonton secara langsung bakal jadi kenyataan. Saya pun tidak mau ketinggalan informasi untuk ini. Setiap hari lihat update informasi mengenai penjualan tiket di Istora Senayan. 

Saya memutuskan untuk membeli tiket Indonesia Master 2022. Saat tiket online dibuka, saya memutuskan untuk beli tiket quarterfinal dulu, nanti saja beli on the spot untuk semifinal dan final, jadi lihat situasi. Biasanya, Popor Sapsiree dan Hendra Setiawan lolos ke babak ini. 

Membeli tiket seperti melakukan rebutan kelas pas kuliah dulu, karena siapa cepat dia dapat. Dan akhirnya saya bersyukur dapat tiket quarterfinal. Saya pun mengajukan cuti untuk menonton idola saya. Lalu, pesan tiket pesawat, dan booking hotel di dekat GBK supaya bisa jalan kaki ke Istora Senayan.

Beberapa hari sebelumnya berangkat, perasaan saya agak beda. Ada sesuatu hal yang ganjal, tapi tidak tahu apa. 

H-1 quarterfinal, saat itu, saya nonton sambil istirahat siang. Ternyata Popor kalah, Hendra Setiawan juga kalah. HHHHMMMM. Walaupun begitu, saya tetap pergi. Siapa tahu bisa bertemu langsung idola, Kalau kata Haruki Murakami dalam Novel Norwegian Wood, aku ingin bertemu denganmu dan berbicara panjang. Tidak ketemu tidak apa-apa, mau ngerasain euforia EA EA EA. Nothing to lose saja.

Hari keberangkatan pun tiba, saya terbang menuju Jakarta dengan sakit perut. Sampai di hotel saya mules dan kemudian menghubungi teman saya untuk menemani makan dan mencari obat.

Tak disangka, saya bertemu Popor!!!

POPOR !!!!! 

Kemudian dengan gaya sok cool, tapi senang sekali dalam hati, saya menyapa dan minta izin untuk foto bareng. Dan rasanya, saya pun tak bisa mengungapkannya. Tak bisa ditulis lewat kata-kata. 

Esoknya saya bertemu lagi di lift dan mengobrol sebentar. Nah, singkat cerita Popor kembali ke lantai kamar saya untuk mengambil suatu barang. Namun, barangnya belum sampai. Dan akhirnya dia menunggu sambil ngobrol-ngobrol. 

"Ngobrol, dikasih gift sama idola, foto dan video rasanya aku bakalan gak tidur semalaman" tapi ternyata tidur juga hahahha.


Sampai sekarang, saya pun tidak bisa mengungkapkan bagaimana rasanya bertemu dan berbicara dengan idola saya yang satu ini. 

Amazing June 2022. One of my dream come true. Met my favorite badminton player after so many years of being a big fan since I was little and feel blessed to have talked to her.

She is really humble person and really kind. Unfortunately, I haven't been able to watch her in the final. It’s okay, I will watch you in another game.

Always support you no matter what. You’ll never walk alone. GO FIGHT WIN!

Let’s pick up a more shining sun, Champ!

See you next year and see you in PARIS 2024😉

Share: