Showing posts with label Journalist. Show all posts
Showing posts with label Journalist. Show all posts

Tuesday, March 26, 2019

Kenapa Jadi Kutu Loncat ?


Saya bisa dikatakan sebagai kutu loncat. Pekerjaan pertama saya adalah jurnalis di Tribun Pekanbaru. Saya menggeluti pekerjaan ini hanya 1 tahun 3 bulan. Kemudian saya lopat ke PT RAPP sebagai Public Relation. Saya bekerja di sini sudah 3 tahun.

Mengapa saya pindah?

Bukan money orientied. Oke, jujur saja sebagai jurnalis gaji saya dengan saat ini berbeda, kalau gaji lebih besar dari sebelumnya itu bonus. Saya berpikir jika saya lebih memilih untuk pindah, saya jadi lebih banyak tahu mengenai situasi pekerjaan, peraturan, bahkan di lingkungan kerja.

Saya ingat ada salah satu pejabat yang ada di Pemerintahan Pekanbaru, ketika saya menjadi wartawan, dia sangat manis kepada saya. Ketika bertemu kembali dengan saya sebagai karyawan di RAPP, dia hanya datar dan tidak seperti biasanya. Silahkan menilai sendiri.

Saya berpikir untuk pindah karena ingin menilai dan mengembangkan kemampuan yang saya miliki.

Sudah 3 tahun, apakah saya ingin pindah?
Jujur saja, 60:40. Ketika ada kesempatan yang baik datang, saya akan pikirkan kembali. Ada kesempatan untuk lebih banyak belajar, saya akan pikirkan matang-matang.

Namun, ada teman saya, yang dalam kurun waktu 1 tahun, dia sudah bekerja di 3 perusahaan. Simak videonya diatas ya

Share:

Friday, April 21, 2017

Dia juga Kartini

Peralatan operasional yang sangat dibutuhkan di bidang perindustrian dalam kegiatan pengangkutan, pengangkatan serta pemindahan barang berkapasitas besar yang biasa disebut forklift, biasanya dioperasikan oleh seorang pria.
Namun, jika dikendarai oleh seorang perempuan, tentu tidak biasa. Kendaraan itulah yang dikendarai oleh Lita Syafriana (22). Bukan tanpa alasan ia memilih untuk mengendarai kendaraan yang harusnya dikendarai oleh laki-laki. Ia memilih bekerja sebagai pengemudi forklift demi membantu perekonomian keluarganya.
Anak kedua dari lima orang bersaudara ini menjadi tulang punggung keluarga semenjak ayahnya wafat. Bersama kakaknya yang bekerja sebagai penjaga kebun, Lita membantu ibunya untuk membiayai dua orang adiknya yang masih bersekolah.
"Saya harus membantu ibu saya untuk menghidupi keluarga ini. Saya bersyukur mendapatkan peluang dan kesempatan dari PT RAPP (PT Riau Andalan Pulp and Paper). Meski saya perempuan, mereka percaya saya bisa melakukan pekerjaan yang biasa dilakukan laki-laki," ujar Lita.
Sebelum bekerja sebagai pengemudi forklift, Lita pernah bekerja di salah satu klinik di Pangkalan Kerinci. Selain itu, ia juga pernah menjadi SPG di salah satu pusat perbelanjaan di kota Seiya Sekata ini. Setelah itu, ia mencoba melamar ke PT Riau Duta Berlian, salah satu mitra Community Development (CD) RAPP. Ia pun harus bersaing dengan 52 orang yang juga melamar sebagai pengemudi forklift ini. Ia terpilih bersama 11 rekan lainnya untuk menjadi pengemudi kendaraan pengangkut kertas tersebut.
“Mau bagaimana lagi, Siap tak siap harus siap. Mau tidak mau saya harus siap karena saya butuh pekerjaan. Tawaran kerja di sini (PT RAPP-red) gajinya lebih tinggi daripada sebelumnya jadi SPG dulu. Awalnya saya sempat bingung, tapi setelah saya diterima, saya pun diberikan pelatihan yang berkaitan dengan pekerjaan hingga saya bisa mengoperasikan forklift dan sekarang saya mendapatkan sertifikasi dari Disnaker sekaligus memiliki Surat Izin Operasi,” ujarnya.
Rasa cemas pun sempat menghantui pikiran Lita, ia khawatir tidak mampu menjadi profesi ini. Bahkan, awalnya ia sempat mengalami kecelakaan kecil saat bertugas. Namun, berkat pelatihan yang diberikan, ia kini sudah mahir mengendarai kendaraan besar tersebut, sudah tak ada rasa takut dan cemas yang terlihat saat Lita mengendarai Forklift.
Diakui Lita, ia senang denagn pekerjaan sebagai pengendara Forklift ini. Terlebih lagi bisa bergabung dengan perusahaan sebesar PT RAPP, merupakan sebuah hal yang membanggakan bagi warga Pangkalan Kerinci dan sekitarnya. Forklift yang mampu mengangkat beban hingga ribuan kilogram itu pada kenyataannya tidak semudah mengendarai mobil pada umumnya. Pusat gerakan kendaraan beroda tiga itu berada di ban belakang.
“Jadi kalau bawa forklift itu seperti bawa mobil jalan mundur. Tak semua orang yang mengendarai mobil bisa bawa forklift. Rasa bangga ada jadi perempuan diantara laki-laki. Tak menyangka bisa diterima, karena karyawan yang dipilih bawa forklift yang memiliki kaki sampai ke rem,” ungkapnya.
Sementara itu, Shift Superintendent RAPP, Nofriadi, mengemukakan RAPP telah memberdayakan pekerja lokal perempuan untuk mengendarai forklift sejak tahun 2004. Dia mengemukakan perempuan merupakan pekerja yang lebih halus dan lebih hati-hati dalam bekerja. Hal ini menjadi landasan perusahaan untuk mempercayakan produknya pada perempuan.
“Perempuan itukan sifat dasarnya lebih halus dan lebih hati-hati. Jadi produk kita pun akan lebih terjaga,” ucapnya.

Share:

Friday, March 18, 2016

Pilihan

Memilih pilihan dalam hidup susah-susah gampang. Apakah pilihan hidup yang saya pilih akan menunjukkan jalan keberhasila, kemenangan ataukah kegagalan. 

Itu pulalah yang saya pikirkan ketika harus menyelesaikan skripsi. Pada semester enam, saya berniat untuk dalam waktu 3,5 tahun, karena saya ingin membuktikan kalau saya bisa. Terakhir, ketika saya meminta tanda tangan persetujuan skripsi kepada Dosen Pembimbing, saya disarankan untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi, saya diminta untuk meningkatkan skor toefl. Tetapi hal tersebut selalu saya tunda. Karena belum  menjadi prioritas utama, saat ini.

Setelah saya lulus dari jurusan Sosiologi Universitas Riau, saya bekerja sebagai jurnalis di salah satu media terbesar di Riau. Saya menggenapi cita-cita yang saya tulis dalam kolom pengisian pendaftaran wisuda tanpa sengaja. Sebelumnya, saya juga sempat dipanggil dua media nasional. Namun, saya merasa setiap hal yang saya lakukan, perlu dukungan dan ridho orang tua. Tepatnya, saya gagal meyakinkan orang tua saya. Dan akhirnya tidak memilih kesempatan itu.

Seiring berjalannya waktu, semua atribut yang saya miliki saat kuliah dulu, mengantarkan saya ke RAPP. Dukungan pun mengalir dari keluarga dan teman-teman dekat. Saya pun memilih untuk hidup mandiri di Pangkalan Kerinci. Meskipun saya tahu, ini adalah sesuatu yang baru dan saya harus lebih banyak belajar untuk mengurus diri diri sendiri.

Untuk saat ini, saya ingin menata hidup, belajar dan mengembangkan diri di sini. Terutama, bahasa Inggris yang masih sangat terbatas. Saya ingin bekerja dan belajar dengan bahagia di sini. 

Saya berharap, pilihan saya sekarang mengantarkan saya kepada kemenangan kecil maupun kemenangan besar dalam hidup.

SELAMAT HARI BAHAGIA SEDUNIA !

Share:

Sunday, March 6, 2016

Sampai di Pangkalan Kerinci

Baiklah.
Mulai Minggu lalu, tepatnya tanggal 28 Februari 2015, saya telah resign dari Tribun Pekanbaru.
Bersama Tribun saya banyak sekali mendapatkan berbagai pelajaran, menanyai orang, memahami sebuah hal, dan tidak lupa menulis. Banyak sekali. Pokoknya saya benar-benar banyak belajar.

Mengapa saya resign? Hhhhm. Sedikit susah dituliskan. Tapi yang jelas, saya ingin mengembangkan karir dan kemampuan saya di perusahaan ini. Bukan saya tidak mengatakan Tribun Pekanbaru karir saya tidak berkembang, sekali lagi di Tribun Pekanbaru saya banyak belajar, mulai sedikit-sedikit menjadi orang yang tidak menutup diri dan bertemu orang-orang yang luar biasa. Tetapi memang, hidup ini pilihan dan di ridhoi oleh Allah dan orang tua. Saya ingin banyak belajar dan berkarir di tempat saya sekarang.

Mulai besok saya akan bergabung dengan salah satu pemberi beasiswa saya dulu, lokasinya di Pangkalan Kerinci. Otomatis, saya harus stay di Pangkalan kerinci. Paling tidak seminggu sekali saya ke Pekanbaru.

Artinya, saya harus pisah dari rumah saya. Dari Abah saya, kakak-kakak saya, abang-abang saya, keponakan-keponakan saya. Sedikit berat, tetapi saya harus ambil kesempatan baik ini. Saya harus merasakan rindu begitu luar biasa dengan orang-orang dirumah saya.

Di sini, saya memang apa-apa sendiri. Ya, makanya mulai masuk mess, dalam pikiran saya "wah, udah harus sendirian"

And, saya harus hidup teratur disini, saya tidak ingin begadang lagi, karena memang Soneta mengatakan Begadang itu tak ada gunanya.

Share:

Tuesday, February 23, 2016

Bekerja dengan Tabah

Dua hari ini bagi saya adalah hari yang menggangu. Sampai-sampai saya sedikit tidak fokus untuk menulis. Bahkan, saya sedikit kesal dengan apa yang saya kerjakan.

Sejak pertengahan Agustus 2015 hingga sekarang, saya merasa tertekan, merasa sakit hati. Saya pun yang mempunyai perasaan halus ini memang gampang terbawa perasaan.

Bagaimana tidak, saya yang notabene masih baru dan masih belajar dalam berbagai hal, yang tentu masih banyak kesalahan di sana sini. Saya mengakui saya belum pandai. Tetapi saya seperti dianggap hanya ongkang-ongkang kaki dan tidak maksimal. Seperti hasil pekerjaan saya tidak dihargai.

Apa yang saya dengarkan lansung maupun tidak lansung, dari sejak itu hingga sekarang, saya masih ingat, kata-kata yang seharusnya jangan sampai keluar dari mulut seseorang yang jikalau memang sudah terpelajar, sudah melanglang buana menulis apa saja. Tetapi tidak diiringi dengan komunikasi yang baik. Walaupun sekarang sudah sedikit halus, tetapi tetap sarkas. Tidak perlu saya tuliskan, tetapi kata-kata yang keluar itu, menurut saya tidak pantas.

Banyak yang diam daripada bersuara sih. Bukan takut, hanya saja jika mengungkapkan sia-sia saja.

Yang tabah saja untuk saya dan teman-teman.
Selamat bekerja dengan tabah dan sabar.

Share:

Friday, February 12, 2016

Cita-citaku

12.49.
Sabda Rindunya Glenn Fredly tengah bergema di dalam kamar berwarna biru saya yang tak terlalu besar. Sesekali saya bersin-bersin karena jarang menyapu atau bisa dibilang jarang membersihkan kamar. Sesekali saya juga menarik cairan yang tak begitu banyak mengalir dalam lubang hidung saya yang besarnya tak seberapa.

Saya dari tadi berpikir, kok saya lelah, kok saya lesu, kok rasanya ada yang kurang. Ternyata saya belum makan malam. Pikiran saya memang dari pagi hingga malam tidak fokus, kusut. Makanya, saya mencoba mengurainya lewat tulisan blog saya.

Salah satu doa saya dikabulkan Tuhan "Untuk dapat yang lebih baik". Alhamdulillah. Jujur, saya senang sekali sekaligus deg -degan. Ah, nanti saya menceritakannya.

Kalau flashback, ketika saya masih kecil, katakanlah waktu SD, cita-cita saya banyak. Entah itu dokter, bahkan sampai astronaut.

Melaju sedikit masa SMP, saya lagi gila-gilanya dengan komputer dan internet. Dulu saya pikir, jadi operator warnet itu seru, bisa main internet setiap hari. Tapi tidak bisa karena saya harus melakukan ritual les, sekolah, latihan, dan menunggu jemputan atau menunggu angkutan umum.

Zaman SMA, saya tiba-tiba tidak ingin menjadi apa-apa, hanya sekolah, les, main basket, main internet, main game. Sibuk-sibuk mau lulus SMA, barulah saya berpikir jadi apa. Geolog atau engineer. Tapi saya lulus di jurusan sosiologi.

Saya masih ingat dengan jelas, ketika saya mendaftar untuk Yukdicium eh yudisium dan wis udah eh wisuda di Februari 2014, formulirnya terdapat isian cita-cita. Tanpa pikir panjang, saya menulis WARTAWAN, karena saat itu ada koran  didekat saya. Karena sore itu hari terakhir pendaftaran untuk wisuda.

Dan 10 bulan kemudian, apa yang salah tulis, ternyata menjadi nyata. Sekarang saya menjadi seorang wartawan. Wartawan di Tribun Pekanbaru.

Tapi, sekarang cita-cita saya ingin tidur 9 jam atau jam 9.
Share:

Tuesday, December 29, 2015

Kenangan dengan McDonalds

Why So Happy Meal?

Salah satu Restoran Cepat saji yang dulunya sangat saya gandrungi makanannya kini kembali hadir di Pekanbaru. Mc Donalds (Mekdi). Ada sebuah fenomena menarik saat restoran ini dibuka pada bulan Desember 2015 ini. Baru saja dibuka, restoran ini sangat banyak dikujungi oleh warga Pekanbaru, yang memang kerap jika ada sebuah restoran baru, warga kota madani nan bertuah ini lansung menyerbu tempat tersebut. Sebab, diduga takut ketinggalan atau bisa juga budaya konsumtif mulai merasuki jiwa warga Pekanbaru, tidak terkecuali saya.
Setiap ada sesuatu yang baru, mereka lansung menyerbu bahkan rela mengantri ber jam-jam untuk mendapatkan makanan yang baru. 

Apa Pekanbaru kurang tempat hiburan? Setiap hal yang baru seperti objek wisata, kuliner.
Atau ini sebuah globalisasi budaya yang sekarang merasuki pola gaya hidup bahkan selera makan warga Pekanbaru? atau warga Pekanbaru saat ini bukan mementingkan rasa? atau hanya mementingkan gaya?  atau bahkan label atau status? atau suka dengan sesuatu yang praktis? atau warga Pekanbaru sudah jenuh dengan restoran cepat saji lain ?

Terlepas dari itu. Saya selalu berdoa makanan fast food ini hadir di kota saya. Walaupun hingga sekarang saya belum makan di sana, hanya makan untuk bawa pulang alias dibungkus. Rasanya sih sama dengan ayam-ayam lainnya. Tidak ada yang berbeda, bagi saya.

Terakhir, Mekdi ini hadir ketika saya masih SMP, antara tahun 2004 atau 2005. Hampir disetiap Sabtu setelah pulang sekolah, saya mampir ke Mekdi bersama teman atau Abah dan Mama saya. 

Ayam Mekdi ini juga sampai dibawa ke rumah kakak saya yang saat itu masih tinggal di Perawang. Bahkan, Almarhum Mama saya kalau mau ke Perawang, pasti bawa Mekdi untuk cucunya saat itu. Ingat Mekdi ingat Mama saya, Mama saya waktu itu hanya bisa pergi ke Mekdi karena tidak perlu harus masuk ke dalam tempat perbelanjaan, di tengah kota dan dekat dengan SMP saya dulu di SMPN 13 Pekanbaru. Saya masih ingat beliau memesan empat potong ayam, bagian paha atas plus kentang goreng ukuran jumbo. Saya masih ingat. Ayam itu dimasukkan ke dalam wadah dan ditutup rapat-rapat sehingga ayamnya tidak peyot ketika sampai di Perawang. Sampai di rumah kakak saya, saya dan ponakan saya lansung melahap dengan nikmat. 

Dan sekarang saya Mekdi hadir kembali di Kota saya. Saya sampai sekarang belum membelinya secara lansung, duduk dan menikmatinya, dipastikan saya ke sana dengan suasana yang berbeda dan dengan orang yang berbeda pula.

6 Januari mendatang, tepat 9 tahun jiwa Mama saya pergi dari raganya.




Share:

Saturday, December 26, 2015

Tujuan Mariadi Madiah Untuk Revolusi Mental

Mariadi Madiah, pemuda asal Deli Serdang ini telah berkeliling Indonesia dari Sabang Sampai Merauke sejak 15 Februari 2015 lalu. Tujuannya mengelilingi Indonesia dengan sepeda untuk mengkampanyekan Revolusi Mental. Ia sempat bercerita pengalamannya kepada saya saat sampai di Pekanbaru setelah dari Jambi.

Cuaca Pekanbaru yang terik tak mengurangi semangat bersepeda Mardiah. Saat saya temui di Rumbai Futsal, tempat ia bersama pesepeda di Pekanbaru berisitirahat, ia bercerita telah mengelilingi Pekanbaru.. Mantan atlet lari ini mengatakan jalanan di Pekanbaru cukup bagus dan sudah ada jalur sepeda. 

"Sambutan para pesepeda di sini luar biasa. Saya sampainya Selasa malam lalu, lansung di sambut dengan gembira sama pesepeda Pekanbaru yang dulu sempat bertemu di Malaysia saat mereka mengelilingi ASEAN. Luar Biasa," katanya.

Saat itu ia masih berpakaian lengkap pesepeda, seperti baju bersepeda, sarung tangan, kacamata sport dan sepatu olahraga. ia menceritakan, sejak 15 Februari 2015 lalu iia telah mulai berkeliling Indonesia. Mulai dari Sabang , kemudian melewati pulau Sumatera, Jawa, Bali, Nusa Tengga, Papua, Maluku, Sulawesi, Kalimantan. Tujuannya sederhana, ingin mengkampanyekan Revolusi Mental. Revolusi hidup sehat dan mengurangi polusi.

Diakuinya ia ingin mengajak masyarakat untuk hidup sehat dengan bersepeda dan juga mengajak mengurangi polusi asap. Lewat hobi bersepeda inilah cara yang ia pilih.

"Karena kita punya cara yang berbeda. Dengan apapun kita bisa kampanyekan hidup sehat dan membantu mengurangi polusi. Karena saya hobi bersepeda, lewat cara inilah saya berkampanye," ucapnya.

Perjalanan yang ia lakukan tidaklah mudah. Selama berbulan-bulan lamanya, ia banyak menghadapi rintangan pada setiap perjalanannya. Bahkan, saat mendaki gunung Bromo, ia harus berhadapan dengan suhu sekitar 5 derajat celcius.

"Rintangannya banyak. Pecah ban di jalan misalnya. Tapi, Alhamdulillah saya telah mempersiapkan semuanya, seperti sediakan ban serap dan pompa. Tapi saya pernah sempat khawatir saat mendaki gunung Bromo dengan sepeda saya. Waktu itu, saya harus berkemah sebelum mendaki gunung, sendirian. Suhu di sana mencapai 5 derajat celcius. Saya khawatir terjadi apa-apa. Di sana dingin sekali. Saya akhirnya memilih untuk merebus air pakai kompor portabel saya untuk menghangatkan diri sambil berdoa untuk keselamatan saya. Alhamdulillah saya tidak apa-apa. Dari segi menginap pun, di beberapa kota saya harus menginap di Polsek, demi alasan keselamatan," katanya.

Tidak hanya itu, ia sempat merasakan gempa Sorong yang berkekuatan 6.8 skala richter sehari setelah Idul Adha. Saat itu, ia menginap di rumah kepala Bea Cukai di sana. Saat gempa terjadi, ia bahkan hampir saja tidak dapat keluar dari rumah tersebut.

"Saat gempa mati lampu, saya coba keluar, kuncinya patah, saya usaha terus mencongker kuncinya, Alhamdulillah saya bisa keluar," ucapnya.

Dari perjalanan yang ia lakukan hampir satu tahun ini, ia banyak belajar tentang Indonesia. Ia mengakui jika warga negara Indonesia ramah dan baik. 

"Budaya di setiap daerah berbeda-beda. Yang paling mengesankan itu, di Papua. Mereka sangat kental dengan adat istiadat mereka. Mereka punya salam tersendiri, orang baru harus menarik jari tangan warga setempat. Caranya, menjepit satu buah jari warga setempat," katanya.

Ia berharap, dengan cara yang ia lakukan, banyak warga yang terinspirasi untuk hidup sehat dan mengurangi polusi. Sebab, hidup sehat tersebut harus dilakukan dari sekarang agar terhindar dari berbagai penyakit.

"Saat ini polusi udara sangat banyak. Hampir sebagian warga Indonesia menggunakan sepeda motor. Demi menjaga bumi kita, kita harus mengurangi polusi tersebut dengan cara bersepeda," katanya.

Share:

Sunday, December 20, 2015

Permainan Rakyat Riau yang Nyaris Punah


Ini adalah salah satu permainan rakyat Riau yang saat ini hampir punah. Saya juga baru tahu cara memainkan gasing ketika saya bertemu dengan si pembuat gasing. Begini ceritanya.

Gasing ini dimainkan dengan cara diputar atau dipusingkan dengan bantuan seutas tali yang dililitkan pada bagian atas. Kemudian gasing dijatuhkan ke permukaan tanah sambil diikuti dengan tarikan tali ke belakang, maka gasing tersebut akan jatuh ke tanah dalam keadaan berputar.

Tali yang digunakan adalah tali belati yang panjangnya empat meter. Memainkan gasing harus ditanah, jika tidak poros gasing akan rusak jika dinainkan di medan yang keras seperti semen. Begitulah cara gasing dimainkan.

Rumah panggung bercat kuning itu tampak dari luar terlihat sepi. Ada empat tangga yang terbuat dari kayu jika kita ingin masuk ke dalam rumah tersebut. Di sebelah rumah, ada sebuah warung kecil dengan dua meja yang dijaga oleh lelaki tua, saat itu ia mengenakan celana pendek dan baju dalam saja.

Lelaki tua itu bernama Adri, ia telah puluhan tahun membuat gasing dan juga memainkannya. Ia akan bersedia membuatkan gasing yang bentuknya seperti guci ini jika ada yang memesan.

Harganya tidak terlalu mahal, berkisar Rp 10 ribu hingga Rp 150 ribu, tergantung pesanan. Adri juga dengan senang hati akan mengajarkan cara bermain gasing bagi yang ingin pandai bermain permainan tradisional Riau tersebut.

Namun, saat ini ia mengaku kurang mendapatkan pesanan gasing. Menurutnya, saat ini permainan rakyat tersebut telah kalah dengan permainan modern, misalnya permainan di ponsel pintar.

"Sekarang peminatnya sudah mulai berkurang sejak ada games yang di ponsel dan permainan sekarang seperti mobil remote," tuturnya.

Ia mengakui tahun lalu, ia masih sempat pergi ke kampung halamannya di kota Taluk Kuantan, Kuantan Singingi untuk menjual gasing. Gasing yang ia jual tersebut dijajakan pada saat pagelaran pacu jalur. Namun, hasilnya kurang memuaskan. Maka, ia memutuskan tahun 2015 ia tidak menjual gasing di kota tersebut karena sepi pembeli.

Sekarang pun, tidak ada pesanan dari anak-anak sekeliling rumahnya yang memesan. Walaupun harganya cukup murah, hanya Rp 10 ribu sudah bisa mendapatkan mainan yang bahannya terbuat dari kayu kempas ini. Dan ia pun rela nengajarkan cara bermain gasing kepada anak-anak.

Diakuinya, ia sesekali bermain gasing jika ada waktu senggang. Ketika bermain, ia nengaku ingin mendapatkan kepuasan dari lamanya gasung tersebut berputar. Maksimal, ia bermain dua jam.

"Bermain dua jam itu sudah cukup mengeluarkan keringat. Biasanya mainnya diadu, tetapi sekarang tak ada lawannya. Jadi main sendiri. Kepuasan main ini pas gasing lama berputar. Karena Pas gasing dilempar itu, tak semua bisa berputar lama," ucapnya dengan logat melayu.

Ia mengaku pemainan ini kurang mendapatkan perhatian dari pemerintah. Kalau tidak, menurutnya, lama kelamaan permainan ini akan punah.

"Harapan saya pemerintah bisa melestarikannya. Kalau tidak ini akan punah begitu saja. Padahal ini permainan tradisional Riau," tuturnya.

(berita ini juga ada pada halaman Website Tribun Pekanbaru)
Share:

Thursday, December 10, 2015

Mau Apa ?

Di luar sedang hujan. 6,8,12 Brian Mcknight sedang diputar. Sambil tiduran miring, saya menyentuh huruf-huruf di hp pintar saya untuk merangkai sebongkah curhat.

Saya masih berpikir apa tujuan saya tahun depan? Saya belum tahu. Saya hanya berharap tahun yang lebih baik, hidup yang lebih baik, berkualitas dan bersahaja. Semakin banyak beribadah.

Tapi, semua itu, menurut saya, hanya sebuah pengharapan umum. Secara spesifik, saya tidak tahu apa tujuan saya. Saya merasa iba dengan diri saya sendiri.

Sekarang, lagu sudah berganti dengan petikan gitar Adam Sandler, Grow old with you. Lagunya romantis sekali, cocok dinyanyikan saat pernikahan. Tapi ini tidak ada hubungannya dengan tujuan saya untuk menikah. Tahun depan, saya tidak ada berencana, bahkan berpikir untuk menikah. Mungkin delapan atau 10 tahun dari sekarang. Bahkan saya tak bisa membayangkan hidup dengan orang lain.

Pertanyaan yang selalu dalam otak saya sekarang, tujuan saya apa sekarang? Jangka panjangnya apa? Saya belum tahu.
Untuk sekolah lagi masih ada, tetapi tidak terlalu.

Sekarang dalam pikiran saya hanya ingin sedikit berkelana, sebentar saja.  Ke tempat asing, menghirup suasana yang berbeda entah budaya atau pemandangan yang asing bagi saya. Kemudian merasakan rindu rumah, keluarga, rindu guling. Itu yang sekarang saya inginkan. Saya sempat punya keinginan untuk singgah sebentar ditempat-tempat asing, tujuannya hanya sekedar untuk merasakan rindu rumah.

Mau jadi penulis buku? Mulai menulis saja belum. Ide saya belum ada untuk hal yang akan saya tulis. Setidaknya saya ingin punya satu karya, buku. Apapun itu genrenya. Tapi belum juga saya realisasikan.
Saya terlalu banyak berpikir. Terus berpikir. Saya takut gagal. Kegagalan yang membuat saya terjun ke bawah dan susah bangkit. 

Saya kesal. Ini harus bagaimana?
Baiklah. Malam sudah larut, pukul 12.50 WIB. Senandung romantis Till There was You The Beatles bersenandung syahdu.
Share:

Sunday, December 6, 2015

Kemana???

Mau kemana lagi ?
Kata-kata yang saat ini selalu ada dalam kepala. Selalu berteriak disaat pikiran suntuk, mumet, tidak bergairah.

Apa ini jalan yang benar? Ladang semangat, bahkan kadang berada di titik terendah.

Kemana??????

Share:

Thursday, December 3, 2015

Entah Mana

Saya diantara kebingungan.
Nasihat dan masukan yang saya terima entah mana yang harus saya jalani. Posisinya, entah mana yang benar dan entah mana yang salah.

Bisa saja, jalan yang dituntun oleh orang yang caranya agak nyeleneh dan sedikit kurang ajar, benar dan bisa saja salah.

Bisa saja, jalan yang dituntun oleh orang yang yang sopan santun sophan sopian tersebut salah, tapi bisa saja benar.

Itu yang ada dipikiran saya sekarang.

Saya dihadapkan oleh banyak hal-hal baru yang membuat saya harus memilah, memilih, yang menurut saya benar. Masalahnya, yang jalan mana yang harus saya tuju?

Dari dulu saya seharusnya tak merecoki urusan negara yang sukanya sekongkol ini.

Saya hanya berharap Tuhan selalu menunjukan celah kepada saya ketika ada yang tidak beres. Selalu.

Haduh, maskerku belum kering juga

Share:

Sunday, November 22, 2015

Menonton Televisi

Sudah tiga kali saya tertidur didepan televisi. Membentangkan kasur kecil dengan gambar Hello Kitty. Saya putar kipas angin disebelah kiri Televisi, nyaman sekali.

Tidak jelas apa yang saya tonton, saya hanya menekan tombol remote tv menggunajan jari di tangan kanan aaya. Saya selalu berhenti di acara yang saya sukai. Tiga hari ini saya menonton The Target, Spiderman, X-Men, Captain America sampai saya tertidur.

Ketika menonton, saya menyiapkan cemilan. Kali ini saya memilih makanan asin. Jujur, saya saat ini ingin sekali makan makanan yang asin. Mungkin mengartikan saya dalam kondisi yang tidak baik. 

Bukannya saya tidak tahu penyebabnya, saya terlalu tervawa perasaan. Gampang sekali sakit hati. Bukannya saya tidak tahu diri saya sendiri, tetapi sudah banyak perkataan yang dari awal yang menyakiti.
Lancarkan semuanya, Tuhan.

Sekarang saya ingin menonton lalu tidur dengan nyaman, bangun dengan semangat, walaupun sulit.

Share:

Friday, November 20, 2015

Ngeri

Ketidaknyamanan selalu menyertai
Langkahpun ingin rasanya terhenti
Setiap hari ngeri
Pikiran rasanya mati
Sakit hati
Ayo Semangat lagi
Sari

Share:

Saturday, November 7, 2015

Seperti Sekolah Dulu

Kemarin adalah saat-saat aku ingin menyerah. Menyerah karena otak serasa semakin mengecil, perasaan semakin sempit, aku seperti susah bernapas. Apa yang dijalani  tidak gembira, tidak senang, tidak bahagia. Sehingga langkahku menjadi berat. Terasa seperti saat aku sekolah, ketika tidak memperoleh juara kelas, mamakku tak memperbolehkanku main ke rumah depan. Aku masih ingat, peristiwa itu terjadi di depan jendela rumah lamaku, saat itu aku memakai baju merah putih, menangis di kursi di depan jendela. Ah, kangen mamakku.

Sampai saat aku menulis ini pun, aku masih dalam posisi yang terombang-ambing mengambil keputusan. Apakah lanjut, tertahan, atau putus hubungan, kekecewaan dingin, dan kebisuan kaku dan menciutkan hati dan nyali.

Seperti diserang dementor lagi. Bahkan aku tak tahu kapan akan keluar dari situasi seperti ini. Terima kasih orang-orang yang selalu menyemangatiku, bahkan ketika aku berada di titik lemah. Mengutip kalimat Ariel " Kalian luar biasa,".

Semoga Tuhan selalu bersama saya di setiap langkah saya. Menuntun ke arah yang baik dan melancarkan semua.

Share:

Tuesday, October 27, 2015

さようなら

Orang Jepang.
Mereka Dari TV Tokyo. Salah Satu TV Swasta di Jepang.
Kita kembali bersua dengan suasana berbeda.

Makan malam kali ini aku tidak sendirian seperti malam-malam sebelumnya. Kali ini aku makan malam bersama tiga orang Jepang. Pakaianku ya, seperti biasa, gaya favoritku sejak dulu, celana pendek. Mereka, orang Jepang tetap memakai celana panjang. Maafkan saya, merasa tidak sopan.

Awalnya kami sudah janjian dulu, mereka menjemputku kerumah. Akhirnya kami memutuskan untuk makan di sebuah restoran yang ada di Mal Ciputra Seraya. Kami berempat. Aku, Komatsu, Soyama dan Naganuma. Kami duduk didekat jendela. Sengaja aku pilih di sana, karena aku suka hujan. Pikiranku terasa ringan ketiga melihat air yang mengalir di kaca. Kami duduk di meja segi empat, saling berhadapan, aku berhadapan dengan Komatsu dan Soyama dengan Naganuma.

Aku memilih menu andalan yakni Bihun goreng, dan mereka aku tidak tahu apa menunya, yang jelas ada ayam. Aku yang pecinta ayam tentu antusias sekali. Di sinilah aku sedikit tahu cara makan orang Jepang. Ternyata, menu yang kita pesan masing-masing tersebut dimakan bersama. Kesannya berbagi untuk semua, semua dapat. Dan Komatsu meminta pelayan untuk menambah piring kosong sebanyak empat buah sebagai wadah untuk makan sendiri-sendiri.

Soyama dan Naganuma awalnya ingin minum bir, tetapi minuman itu, tidak ada di dalam menu. Akhirnya mereka memesan sprite. Saya yang sudah hampir 4 tahun lebih tidak minum soda berpikir "gimana rasanya makan minumnya sprite" hehe. Komatsu sendiri memilih minuman jus berwarna kuning, sepertinya jus jeruk.

Sambil makan kami berbincang hangat. Tentang Pekanbaru, tentang alkohol, tentang hutan dan sebagainya. Seperti apakah saya minum alkohol, apakah saya suka karaoke. Tentu saya menjawab jelas saya suka karaoke. Hahahahahahaahha

Dan aku masih ingat, Soyama bertanya mengapa aku punya Handphone tiga. Hahaha. Spontan aku jawab yang satu untuk pribadi, yang satu untuk kerja, yang satu untuk internetan dan bekerja. Ditambah dengan keluhanku jika paket data internet disini mahal, jadi orang-orang Pekanbaru memilih untuk memisahkan kebutuhan antara menelpon dan internet.

Yang sangat antusias bertanya dan berbincang Komatsu dan Soyama. Sedangkan Naganuma, orangnya seperti pendiam sekali. Ia terfokus dengan telepon genggam miliknya.
Malam yang penuh khidmat dan bersahaja. Bersama tiga orang asing.

Foto dibawah ini, pertemuan terakhir kami. Berbicara sedikit tentang Murakami. Dan diakhiri dengan pergi ke Riau Expo bersama Komatsu.

Semoga dilain waktu bertemu lagi. さようなら !
Share:

Friday, October 2, 2015

Keindahan Pekanbaru dari Lantai 12

Aku menarik gas motor tua Abahku menuju tempat tertinggi di Pekanbaru, The Peak hotel. Jaraknya sekitar 800 meter dari rumahku. Lokasinya berada di Jalan Ahmad Yani.
Sampai di parkir basement aku diberi karcis parkir oleh petugas. Basement Terlihat kecil, tapi ternyata besar, bisa menampung 250 kendaraan roda empat. Tak jauh dari parkir, aku ingin menuju lantai 12 , tempat dimana aku akan mewawancarai Pak Deki, Marketing di sana. Aku menekan tombol lift tepat di angka 12. Seperti naik lift biasa, hanya saja tak terasa lama dan guncangannya. 

Tiba di lantai 12. Sepi. Aku tak ingin memikirkan apa-apa. Pria berkacamata itu yang memakai baju batik coklat telah menungguku. Dia bernama Pak Deki. Sebelumnya aku disapa dengan ramah oleh waiters disana, mereka suka Senyum. Kemudian kami masuk untuk mengobrol keperluan kerjaan. ....
Kami memilih duduk di dalam ruangan karena di luar masih asap. Duduk di sofa berwarn hitam. Minum teh panas. Kemudian aku mulai bekerja.

Saat berbicara dengan Pak Deki, Bola mataku tak henti-hentinya melihat keluar karena ingin melihat pemandangan yang bagus di Kotaku, walaupun saat ini yang tengah diperkosa kabut asap.
Ketika diberikan kesempatan untuk berjalan-jalan keluar, aku melihat sekelompok pemuda dan beberapa pasangan duduk menikmati pemandangan kota yang indah. Terdengar alunan gitar dan biola dua pemusik, aku tidak tahu lagunya tetapi terdengar syahdu ditelinga. Mereka memainkan alat musim di kebun yang hijau yang tak jauh dari pagar. 

Aku mendekati pagar, aku disuguhkan pemandangan Pekanbaru yang sebelumnya belum pernah aku lihat. Aku ingin berteriak, melepaskan suara keras-keras. Tapi ta bisa harus menjaga perilakuku.
"Cukup keren," kataku dalam hati. Aku lansung ditawari untuk mengambil gambar oleh Pak Deki. Aku melihat sekeliling. Di depanku ada menara Bank Riau Kepri yang tak kunjung dihuni. Gelap.
"Atap Sky Garden ini menyusun konsep kapal. Owner di sini terinspirasi kapal lancang kuning. Kalau dari jauh akan kelihata . Musiknya juga musik melayu karena disini harusnya melayu menjadi tuan rumah," ujar Pak deki sambil menunjuk atapnya.
Di sana juga disuguhkan laksa Singapura yang rasanya beda, mungkin di Pekanbaru hanya di Sky Garden rasanya pas. Begitulah Pak Deki menjelaskan.
Kerlap kerlip lampu dari kendaraan, hiasan, lampu jalanlah yang membuat pemandangan Indah. Kalau saja saat itu listrik padam. Mungkin hanya gelap yang terlihat. Sky Garden menyuguhkan tempat yang nyaman sambil memandangi kota ini dari atas langit. Kita bisa menggelar gelak tawa canda bahagia di sana. Di sana merasakan seperti berada di udara tanpa rasa takut, malah bahagia.
Aku sempat berdiskusi dengan Pak Deki tentang pariwisata di Pekanbaru, tapi nanti saja aku tulis. Aku ingin mengingat kita (?).
Share:

Monday, July 27, 2015

Penyebab Harga Makanan di Bandara Gak Manusiawi

Beberapa hari belakangan, saya sering bolak balik bandara Sultan Syarif Kasim II Pekanbaru, menjalankan tugas demi membiayai kelakuan sehari-hari. Tak jarang saya juga sering jajan makanan di bandara yang kadang harganya gak manusiawi. Muahal.

Pernah sekali setelah saya makan, saya sampai bilang "oke ini yang terakhir makan disini". Ada lagi waktu itu saya duduk di lantai dua, pesan lemon tea, eh taunya dikasih teh sama jeruk nipis, bukan lemon. Anjrit. Oke itu yang terakhir minum di situ. 

Terus, saya juga pernah beli koran harian, harganya ditambah Rp1.000 dari harga normal. Terus di hekter lagi. Besar pula. Nanti bisa-bisa melukai kuku cantik saya . Hahahahahahah. Agak geli kalau dibaca ya.
Saya bertanya-tanya kenapa ya belanja di bandara mahal-mahal? Lalu saya browsing dengan perasaan yang menggebu-gebu, satu demi satu saya cek website-website dan akhirnya ketemu.

Dilansir dari portal Banjarmasin Post, Mantan Direktur Angkasa Pura  II yang namanya Pak Eddi bilang kalau pendapatan Angkasa Pura menurun hingga 50 persen. Selain itu juga bisnis navigasi sedang bergeser "kebawah". Hal inilah yang membuat harga dibandara gak manusiawi.

Selain itu harga sewanya juga gak mainstrem seperti di pasar tradisional, modern atau pasar kaget. Harga sewa bandara antimainstream, lebih mahal.

Tapi ada orang di Jepang dari TV Tokyo, di sana ada bandaranya yang harganya sama dengan harga yang di luar. Itu kata orang-orang ya, saya belum pernah ke sana. Semoga bisa yaaaaaa. Tolong siapa pun ajak saya liburan gratis ke Jepang. Pengen ke Gozaru-gozaru, ada Ninja Hattori atau ke desa Konoha tempatnya Naruto.
Tapi kalau sewanya di bandara murah, mungkin ampera-ampera banyak ya, kayak di pasar Bukittinggi itu. Hahaha.

Dibawah ini penampakan TEH JERUK NIPIS

Share:

Wednesday, February 4, 2015

Seperti Kata Gilang Ayunda

Kegiatan saya belakangan ini seperti musim yang ekstrim, setiap harinya, terkadang di siang hujan dan sore panas atau sebaliknya.
Tahun 2013, saya sedidit banyak berbincang- bincang dengan salah satu anchor metro tv Gilang Ayunda. Ia mengatakan seperti apa yang saya tuliskan di paragraf pertama saya. Waktu itu ada acara metrotv goes to campus.

"Jadi reporter itu kita bisa rasain musim ekstrim dalam satu hari,"

Memang terkadang saat liputan bertemu dengan orang-orang yang tidak bisa saya bayangkan.
Awalnya saya anggap mudah,tetapi ternyata susah, kirain berjalan lancar, eh rupanya ribet. Tetapi saya selalu berdoa semoga selalu dilancarkan oleh Yang Punya Hidup.

Seperti hari ini, saya meliput tentang pesepeda dari Malaysia. Saat ditugaskan, saya agak kesal karena saya sudah selesai liputan hari ini. Tetapi saat saya bertemu dengan Pak Acid dan Pak Johari warga Malaysia dan disambut dengan hangat kekesalan saga hilang. Ditemani orang pribumi Pak Tasman, saya merasa menikmati liputan saya hari ini.

Besok saya belum bisa membayangkan apa yang akan liput, tetapi saya berharap lancar dan bikin berita ontime.

Share: