Showing posts with label RAPP. Show all posts
Showing posts with label RAPP. Show all posts

Thursday, July 19, 2018

Cara Menarik Perhatian Semesta di Instagram

Kepo is care
Care is love
Love is You

Hahahhaha 
Mungkin sebagian besar orang menggunakan instagram untuk nge-po-in orang lain. Atau mungkin juga ada curahan hati yang tak dapat ditampung lagi. Tanggal 17 dan 18 Juli 2018 kemarin, saya dan teman-teman dari APRIL (PT RAPP) diberikan kesempatan untuk menggali lebih dalam tentang Instagram di tahun 2018 ini. Acara ini diisi oleh FELLEXANDRO RUBY atau Captain Ruby. Seorang yang menurut saya bisa dibilang digitalpreneur. Bagaimana cara menambah followers, komentar, jempol, jadi viral dan menarik perhatian semesta di Instagram ?

Here We go

1.Feed Kamu
Konsistensi adalah kunci. Ini berlaku untuk apa pun di dunia blogging. Hal pertama yang saya lihat ketika saya mengunjungi Instagram seseorang adalah feed mereka. Jika tidak menyenangkan secara estetis, saya mungkin tidak akan lama berada di halaman, dan saya pasti tidak akan memfollownya. Ini mungkin terdengar kasar, tetapi itu kenyataan. Kualitas diatas kuantitas. Pastikan kamu tetap konsisten dengan pencahayaan. Misalnya, jangan memotret menantang matahari sehingga gambar kelihatan gelap.




2. Algoritma
Algoritme telah banyak berubah sehingga kebanyakan dari kita hampir tidak dapat mengikuti, Saat kamu nge-post, Instagram hanya akan membagikannya dengan 10% followers. SEPULUH PERSEN. Inilah mengapa engagement  menurun secara signifikan sejak tahun lalu. Jika kamu telah melihat penurunan yang signifikan, jangan khawatir, kamu tidak sendirian. Jadi setelah Instagram menunjukkan postingan kamu kepada 10% Followers, dan kinerjanya bagus (nge-tag, nge-like, comment), maka Instagram akan menunjukkannya kepada 90% lainnya dari Followers. 

3. Engagement
Engage dengan Followers di postinganmu! Jika seseorang bertanya, tanggapi! Instagram adalah KOMUNITAS. Komentar dengan kurang dari 4 kata, atau hanya emoji tidak lagi dianggap sebagai engage. Buat koneksi, jadi penting untuk menanggapi pesan dan komentar, jika kamu ingin terus tumbuh di Instagram.Bahkan hanya dengan "mengetuk" sedikit "love" di samping komentar akan dihitung sebagai engagement. 

4. Jangan Beli Followers
Berbicara tentang beli followers, sebagian besar ‘fake’ followers ini adalah boot dan akun yang tidak aktif. Kamu boleh membeli pengikut sebanyak yang kamu inginkan untuk meningkatkan jumlah followersmu, tapi percayalah, kamu tidak membodohi siapa pun. 

5. Manfaatkan Fitur
Manfaatkanlah fitur-fitur di Instagram. Ketika kamu posting di IG baru, pastikan kamu memposting di Story-mu. Inilah mengapa kamu kerap melihat orang-irang nge-post story baru dengan feed mereka. Cara ini akan memberi tahu orang jika anda punya postingan baru. Pastikan penggunaan Hashtag, tag, dan lokasi. 

6. Posting yang Kamu Banget
Postingan ini adalah untuk ciri khas kamu. Jadi kamu punya branding sendiri. 

Kira-kira begitu yang saya tangkap kegiatan kemarin. Kalau ada yang tertinggal, bisa share di kolom komentar di bawah.

#lifeatAPRIL is FUN
Share:

Tuesday, June 20, 2017

Berdialog, Berkomunikasi dan Bersilaturahmi

Selama Ramadan tahun ini saya sering ikut dalam kegiatan Safari. Berkunjung ke wilayah-wilayah yang ada di Riau. Banyak hal yang saya pelajari. Momentum bulan Ramadan sangat tepat untuk menjalin silahturahmi kepada semua pihak. Apalagi dalam pelaksanaan ibadah-ibadah di bulan Ramadan yang banyak bersifat kolektif, seperti kegiatan berbuka atau shalat tarawih sehingga memudahkan untuk berkomunikasi secara lebih massif, efektif dan efisien.

Ramadan adalah saat yang tepat untuk melakukan safari, yakni perjalanan untuk berdialog, berkomunikasi dan bersilahturahim dengan masyarakat. Menjalin silahturahim di bulan yang penuh berkah ini secara tidak langsung memperkuat persatuan dan kebersamaan.

Tradisi safari Ramadan ini rutin dilakukan PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) setiap tahunnya karena memiliki efek yang sangat konstruktif, yakni sesuai dengan salah satu prinsip perusahaan yakni baik untuk masyarakat (community).

Selama Ramadan ini, perusahaan tempat saya bekerja mengunjungi 163 Desa di 5 kabupaten yang ada di Riau, diantaranya Kabupaten Pelalawan, Siak, Kuantan Singingi (Kuansing), Kampar, dan Kepulauan Meranti. Selain itu, dalam safari Ramadan tersebut, perusahaan juga memberikan berbagai bantuan santunan kepada anak yatim dan fakir miskin sebanyak 3320 orang, 1.146 Al Quran dan 1.146 Iqra serta 5 jam digital penunjuk shalat.

Tahun ini juga saya kembali berkumpul dengan keluarga Alumni Penerima beasiswa Tanoto Foundation. Buka bersama ini menjadi ajang saling kenal dan membangun jaringan sesama kami. 

Ramadan 1438 H yang seru. 
Saya berharap bertemu lagi di Ramadan tahun-tahun berikutnya.





Share:

Friday, April 21, 2017

Dia juga Kartini

Peralatan operasional yang sangat dibutuhkan di bidang perindustrian dalam kegiatan pengangkutan, pengangkatan serta pemindahan barang berkapasitas besar yang biasa disebut forklift, biasanya dioperasikan oleh seorang pria.
Namun, jika dikendarai oleh seorang perempuan, tentu tidak biasa. Kendaraan itulah yang dikendarai oleh Lita Syafriana (22). Bukan tanpa alasan ia memilih untuk mengendarai kendaraan yang harusnya dikendarai oleh laki-laki. Ia memilih bekerja sebagai pengemudi forklift demi membantu perekonomian keluarganya.
Anak kedua dari lima orang bersaudara ini menjadi tulang punggung keluarga semenjak ayahnya wafat. Bersama kakaknya yang bekerja sebagai penjaga kebun, Lita membantu ibunya untuk membiayai dua orang adiknya yang masih bersekolah.
"Saya harus membantu ibu saya untuk menghidupi keluarga ini. Saya bersyukur mendapatkan peluang dan kesempatan dari PT RAPP (PT Riau Andalan Pulp and Paper). Meski saya perempuan, mereka percaya saya bisa melakukan pekerjaan yang biasa dilakukan laki-laki," ujar Lita.
Sebelum bekerja sebagai pengemudi forklift, Lita pernah bekerja di salah satu klinik di Pangkalan Kerinci. Selain itu, ia juga pernah menjadi SPG di salah satu pusat perbelanjaan di kota Seiya Sekata ini. Setelah itu, ia mencoba melamar ke PT Riau Duta Berlian, salah satu mitra Community Development (CD) RAPP. Ia pun harus bersaing dengan 52 orang yang juga melamar sebagai pengemudi forklift ini. Ia terpilih bersama 11 rekan lainnya untuk menjadi pengemudi kendaraan pengangkut kertas tersebut.
“Mau bagaimana lagi, Siap tak siap harus siap. Mau tidak mau saya harus siap karena saya butuh pekerjaan. Tawaran kerja di sini (PT RAPP-red) gajinya lebih tinggi daripada sebelumnya jadi SPG dulu. Awalnya saya sempat bingung, tapi setelah saya diterima, saya pun diberikan pelatihan yang berkaitan dengan pekerjaan hingga saya bisa mengoperasikan forklift dan sekarang saya mendapatkan sertifikasi dari Disnaker sekaligus memiliki Surat Izin Operasi,” ujarnya.
Rasa cemas pun sempat menghantui pikiran Lita, ia khawatir tidak mampu menjadi profesi ini. Bahkan, awalnya ia sempat mengalami kecelakaan kecil saat bertugas. Namun, berkat pelatihan yang diberikan, ia kini sudah mahir mengendarai kendaraan besar tersebut, sudah tak ada rasa takut dan cemas yang terlihat saat Lita mengendarai Forklift.
Diakui Lita, ia senang denagn pekerjaan sebagai pengendara Forklift ini. Terlebih lagi bisa bergabung dengan perusahaan sebesar PT RAPP, merupakan sebuah hal yang membanggakan bagi warga Pangkalan Kerinci dan sekitarnya. Forklift yang mampu mengangkat beban hingga ribuan kilogram itu pada kenyataannya tidak semudah mengendarai mobil pada umumnya. Pusat gerakan kendaraan beroda tiga itu berada di ban belakang.
“Jadi kalau bawa forklift itu seperti bawa mobil jalan mundur. Tak semua orang yang mengendarai mobil bisa bawa forklift. Rasa bangga ada jadi perempuan diantara laki-laki. Tak menyangka bisa diterima, karena karyawan yang dipilih bawa forklift yang memiliki kaki sampai ke rem,” ungkapnya.
Sementara itu, Shift Superintendent RAPP, Nofriadi, mengemukakan RAPP telah memberdayakan pekerja lokal perempuan untuk mengendarai forklift sejak tahun 2004. Dia mengemukakan perempuan merupakan pekerja yang lebih halus dan lebih hati-hati dalam bekerja. Hal ini menjadi landasan perusahaan untuk mempercayakan produknya pada perempuan.
“Perempuan itukan sifat dasarnya lebih halus dan lebih hati-hati. Jadi produk kita pun akan lebih terjaga,” ucapnya.

Share:

Friday, March 31, 2017

Sukanto Tanoto Bisa, Saya Juga Harus Bisa

Rahmadi dan Rektor INSTIPER, Dr Purwadi 
Keterbatasan tak menyurutkan pemuda asal Desa Ranah Singkuang, Kecamatan Kampar, Kabupaten Kampar, Provinsi Riau ini. Sejak duduk di Madrasah Aliyah (MA) ia selalu mendapatkan beasiswa. Berbekal niat yang ingin bersekolah tinggi, ketekunan dan dukungan dari orangtua, Rahmadi (23) berhasil memperoleh beasiswa hingga ke jenjang sarjana. Kesempatan itu ia usahakan dengan maksimal. Sebab, tidak semua orang memiliki nasib yang sama dengannya sehingga ia tidak menyia-nyiakan kesempatan yang diperoleh. Hasilnya, Rahmadi lulus dengan IPK 3,97 dan menjadi yang terbaik pada Wisuda Sarjana Institut Pertanian Stiper (INSTIPER) Yogyakarta ke 69 dan Pascasarjana ke 15.

Perjuangan memperoleh beasiswa itu dimulai ketika ia mendapat beasiswa dari perusahaan pulp dan kertas di Pangkalan Kerinci,PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) saat masih bersekolah di kelas X Madrasah Aliyah Muhammadiyah Pengawasan, Kampar. Ia mendapatkan informasi dari Desa nya bahwa ada penerimaan beasiswa untuk jenjang SMA. Ia pun mengumpulkan berkas persyaratan untuk beasiswa. Sejak dulu, ia selalu belajar tekun agar bisa sekolah lebih tinggi.

"Ibu saya selalu berpesan untuk belajar tekun, agar mengubah nasib saya di kemudian hari, tidak seperti mereka yang menjadi petani yang penghasilannya tak menentu. Saya sebagai anak pertama juga harus memberikan contoh kepada kelima adik saya," ujarnya Rahmadi kelahiran Ranah Singkuang, 24 Maret 1994 silam.

Berbekal dukungan dan semangat untuk sekolah, selama tiga tahun berturut-turut ia selalu menerima beasiswa dari perusahaan pulp dan kertas ini. Kemudian, tibalah saatnya ia ingin melanjutkan sekolah ke perguruan tinggi. Niat itu pun ia sampaikan kepada staff Community Development (CD) PT RAPP yang berada di estate Kampar, M Daim bahwa ia ingin kuliah. M Daim pun memberikan informasi mengenai beasiswa kuliah di INSTIPER. Rahmadi pun bersemangat untuk meraih beasiswa tersebut. Ia semakin giat belajar.

"Saat wawancara penerimaan beasiswa, saya mengatakan walaupun badan saya kecil, tetapi cita-cita saya besar. Saya ingin terus sekolah. Menuntut ilmu sampai liang lahat. Alhamdulillah dimudahkan Allah sampai saya lulus beasiswa INSTIPER," ujarnya.

Tidak sampai pada titik itu, Rahmadi pun tekun belajar saat kuliah. Ia belajar dari mana saja, baik dari buku, dosen, senior dan teman-temannya. Ilmu dari semua orang ia serap dengan baik agar ia dapat meraih yang terbaik. Diakuinya, saat semester 3 Rahmadi sudah memiliki modul kuliah semester 4. Itu berkat ia bergaul dengan senior.

"Saya juga masih bergaul dan belajar bersama teman-teman saya. Semua ini saya usahakan sebagai bentuk terima kasih kepada orang tua dan pemberi beasiswa saya, PT RAPP. Saya sering mendapatkan training dari Perusahaan dan Tanoto Foundation. Bagi saya nilai tinggi tidak menjadi jaminan, nilai itu bukan membuktikan kita hebat dari orang lain. Pak Sukanto Tanoto yang tidak lulus sekolah bisa sukses. Saya juga harus bisa," ucapnya.
***

Saya sendiri juga menjadi penerima beasiswa dari Pak Sukanto Tanoto, yakni beasiswa Tanoto Foundation. Saya banyak mendapatkan ilmu dan pengembangan diri dari beasiswa yang saya dapatkan di tahun 2011 lalu. Beasiswa ini menjadi salah satu penyemangat saya untuk terus menjadi lebih baik dalam hal akademis, belajar bagaimana peduli dengan sekitar, belajar bagaimana diri ini harus terus berkembang, hingga saya bekerja saat ini. 
Share:

Thursday, March 9, 2017

Tetap Berusaha Walaupun Diremehkan

   Beberapa waktu lalu saya bertemu dengan seorang manajer perempuan di tempat saya bekerja. Ia tidak kalah dengan dengan laki-laki di tempat tersebut. Bahkan, saat ini ia membawahi 220 tenaga kerja staff dan non staff. Luar biasa bukan.

Perempuan lulusan Fakultas Kehutanan IPB ini, memulai karirnya di PT RAPP sebagai seorang mandor di Baserah Central Nursery pada tahun 2005 silam untuk posisi Assitant Trainee. Padahal, semua orang yang ada di satu angkatannya tersebut diangkat menjadi Assitant Trainee. Walaupun demikian, ia tidak berkecil  hati dan terus mencoba serta bekerja sesuai jabatan yang diamanatkan kepadanya dengan ikhlas.

Pekerjaan Kristine Harpeni Sitompul ini kerap diremehkan para laki-laki, tetapi tak membuat Kristine menyerah. Hampir dua tahun menjalani profesi sebagai mandor, Kristine kembali mendapatkan kesempatan untuk bergabung sebagai Asisstant Trainee. Tak lama berselang, kerja kerasnya pun membawa hasil. Kini, ia dipercaya untuk menjadi Manager Incharge di Kerinci Central Nursery (KCN) 2 yang mengelola Nursery dengan target 24 juta bibit  per tahun untuk plantation dengan membawahi 220 tenaga kerja staff dan non staff.

“Walaupun saya ketika itu tidak memiliki kesempatan yang sama dengan teman-teman angkatan saya, saya bisa membuktikan saat ini bisa berdiri sejajar dengan mereka,” ucapnya dengan tegas.

Selain itu, kerja keras Kristine pun tidak sia-sia. Pada 2016 ia terpilih untuk pergi ke Brasil untuk studi banding Nursery. Dia merasa senang sekaligus bingung, mengapa ia yang dipilih oleh perusahaan untuk pergi ke Brasil.

"Itu adalah perjalanan yang luar biasa. Sejak saya mengunjungi Brasil, pandangan saya tentang kehutanan sekarang menjadi lebih luas. Ada banyak perbaikan yang bisa kita lakukan. Ada banyak inovasi yang bisa kita lakukan di sini. Setiap perempuan bisa menjadi orang sukses, jangan takut dan tetap fokus, itulah kunci untuk mencapai itu. Jika Anda memiliki kompetensi dan Anda diasah, maka keberhasilan akan datang kepada Anda", ujar Kristine.

Selamat Hari Perempuan Internasional !!


Share:

Wednesday, January 25, 2017

Kisah Pemuda Riau yang Jaga Desa Bebas dari Api

Mengubah pola pikir masyarakat untuk tidak lagi membuka lahan dengan cara membakar tidaklah mudah. Perlu kesabaran dan ketekunan untuk mengedukasi jika membuka lahan dengan bakar itu berbahaya

Seperti kisah seorang pemuda dari Desa Teluk Binjai, Kecamatan Teluk Meranti, Kabupaten Pelalawan, Zuriadi (32) buktinya.  Sebagai Crew Leader atau koordinator penggerak dalam penanggulangan kebakaran di desa melalui Program Desa Bebas Api atau Fire Free Village Program, Zuriadi setiap hari mendatangi berbagai lapisan masyarakat di desanya untuk memberikan penjelasan apa yang harus dilakukan masyarakat untuk menjaga lahannya.

Ia mengatakan sosialisasi yang ia lakukan tidaklah sekali dua kali, tetapi berulang-ulang agar masyarakat paham membakar lahan itu tidak baik untuk kesehatan dan menggangu kegiatan sehari-hari mereka. Berbagai penolakan saat sosialisasi pun ia dapatkan. Beberapa masyarakat ada yang menolak dengan mengatakan sejak dulu mereka membuka lahan dengan membakar, sehingga tidak perlu adanya sosialisasi ini.

“Memang penolakan saya temui di awal-awal saya menjadi Crew Leader di tahun 2015 lalu. Saya mengakui sulit mengubah pola pikir masyarakat, tapi saya tidak mau menyerah begitu saja, berbagai cara saya lakukan seperti sosialisasi dengan menggunakan pendekatan personal, setiap acara desa atau pengajian di desa. 

Berbagai kesempatan saya manfaatkan untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat. Pokoknya saya selalu sosialisasikan kalau ada kesempatan, di kedai kopi, lahan pun saya sosialisasikan. Kami juga setiap dua hari sekali patroli untuk melihat apakah ada lahan yang terbakar, jaga-jaga kalau ada biar dipadamkan segera,” ujarnya.

Lama kelamaan masyarakat menjadi paham membuka lahan dengan cara bakar tidaklah benar. Saat ini mereka membuka lahan tidak lagi dengan membakar tetapi menggunakan cara manual seperti parang, cangkul dan alat-alat pertanian lainnya. Hal ini membuat Desa Teluk Binjai pada tahun 2016 mendapatkan reward sebesar Rp 100 juta yang digunakan untuk infrastruktur di desa berupa semenisasi jalan desa.

Lain lagi dengan Ihsan (31), Crew Leader asal  Desa Langgam, Kecamatan Langgam, Kabupaten Pelalawan. Saat mengedukasi masyarakat ke rumah-rumah, ia pernah diusir menggunakan parang. Ia menceritakan masyarakat menganggap hal yang dilakukan Ihsan tidaklah penting. Penjelasan tentang membuka lahan menurut mereka tidaklah penting.

“Ya itu resiko kami, agar masyarakat tidak membuka lahan dengan membakar lagi. Saya terus bilang ke mereka kalau apa yang ia berikan agar desa mereka tidak berasap dan aktivitas masyarakat tidak terganggu. Alhamdulillah, perlahan mereka mengerti,” ujarnya.

Manajer Program Desa Bebas Api, Sailal Arimi mengatakan program ini terfokus pada pencegahan membuka lahan dengan bakar. Perusahaan juga menyediakan reward dalam bentuk infrastruktur bagi desa yang berhasil menjaga lingkungannya dari kebakaran lahan.

"Bagi desa yang berhasil menjaga wilayahnya tidak terbakar akan memperoleh reward Rp 100 juta dalam bentuk infrastruktur seperti pembuatan jembatan, sumur bor dan lainnya. Adanya reward dalam bentuk infrastruktur dapat membantu mengembangkan potensi yang ada di desa," tuturnya.

Tahun 2016, program Desa Bebas Api yang merupakan inisiatif dari PT. Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP), atau APRIL group, kata Sailal telah membantu masyarakat 18 desa yang merupakan peserta program membuka lahan pertanian dengan menggunakan teknologi pertanian secara mekanis dan manual.  
Share:

Rasa Syukur yang Dibawa Dunia Akhirat

Sudah dua tahun Wan Bulan (65) tidak bisa mencari ikan di Sungai Kampar, Kabupaten Pelalawan. Saat ini ia hidup dari bantuan para tetangga yang peduli padanya. Ada saja tetangga yang memberikan kebutuhann pokok seperti beras, lauk pauk kepadanya setiap hari. Pemberian tersebut tidak sendiri ia nikmati, tetapi bersama satu anaknya yang sedang sakit dan dua cucunya yang masih
kecil. Kediamannya pun jauh dari kata nyaman. Ia hanya hidup di rumah panggung yang tak layak disebut rumah. Pintu rumah Nek Bulan, sapaan akrabnya hanya terbuat dari kain goni bekas.

Setiap malam, jika angin kencang, ia merasakan dingin hingga mencapai ke tulangnya yang sudah tua. Jembatan menuju rumahnya pun berbahaya, hanya beberapa kayu yang disusun jarang dapat membuatnya terjatuh jika tak hati-hati.

Ia memiliki impian dapat tinggal di rumah yang layak dan membuatnya nyaman. Ia pun mendatangi Kepala Urusan Pemerintahan Desa Sering, Kecamatan Pelalawan, Kabupaten Pelalawan, Amirul Mukminin untuk memperbaiki rumahnya yang reot. Namun, karena desa tidak memiliki dana untuk itu, ia pun pulang dengan harapan kosong.

"Saya datang ke pihak desa untuk minta beberapa papan untuk rumah saya. Rumah saya tidak punya dinding pembatas dan kami takut rumah kami roboh. Tapi Desa tak punya dana untuk itu," ujar Nek Bulan sambil menyeka air matanya.

Ia hanya pasrah dengan keadaan rumahnya yang seperti itu. Namun, seusai sholat, ia terus berdoa agar diberikan rezeki untuk membangun rumahnya menjadi rumah yang nyaman ia tinggali bersama anak cucunya.

Doa ia pun dijabah oleh Allah SWT, beberapa bulan lalu, anggota Lembaga Amil Zakat, Infaq dan Sedekah (Lazis) Ikatan Muslim Riau Andalan (IMRA) mendatangi rumah Nek Bulan. Tujuannya, untuk merenovasi rumah Nek Bulan.

Betapa gembiranya ia mendengar rumahnya akan di buatkan oleh Lazis IMRA. Ia langsung memanjatkan puji syukur kepada Allah SWT hingga sekarang.

"Saya sangat senang ketika ada yang ingin membuat rumah saya. Saya tak menyangka pihak Lazis IMRA RAPP (PT Riau AndalanPulp and Paper-red) datang kerumah saya yang tak layak ini. Alhamdulillah," ujarnya.

Rumah bantuan Lazis IMRA pun saat ini telah ia tempati.  Sampai saat ini ia sangat bersyukur dan terharu memiliki rumah panggung berwarna hijau ini.

"Saya bersyukur dunia akhirat mendapatkan rumah ini. Saya merasa kaya karena memiliki rumah yang indah ini bantuan Lazis IMRA RAPP," ucapnya dengan penuh haru.

Ketua Lazis IMRA PT RAPP, Mispan mengatakan pembangunan rumah Nek Bulan merupakan program dari Lazis IMRA yang sudah berjalan sejak tahun lalu. Dana pembangunan berasal dari zakat, infaq dan sedekah warga Riau Komplek PT RAPP yang mencapai sekitar Rp 23 juta.

"Sebelumnya Lazis IMRA sudah membangunkan dua rumah warga yang kurang mampu dan merenovasi rumah warga. Rumah Nek Bulan ini yang ketiga Kedepannya Lazis IMRA juga akan membantu kebutuhan Nek Bulan setiap bulannya," ucapnya.

Direktur RAPP Rudi Fajar mengatakan perusahaan memiliki karyawan yang berhati mulia yang telah menyisihkan separuh rezekinya untuk warga kurang mampu. Kegiatan ini merupakan kepedulian dari perusahaan terhadap warga di sekitar wilayah operasional.

"Semoga kedepannya banyak yang membantu warga yang kurang mampu dan lebih banyak lagi rumah yang dibedah," tutupnya. (*)
Share:

Wednesday, November 30, 2016

Menikmati Kamu

1 Desember 2016.

Sekarang saya sedang berada di kota kembang, Bandung. Rasanya tidak ingin pulang. Memang ini bukan yang pertama kali, kali ini berbeda karena sudah bekerja mungkin ya. Hahahaha. Entah kenapa saya tidak ingin pulang dan kembali bekerja.

Bandung.

Saya suka kota ini karena lumayan sejuk dari Pangkalan Kerinci atau Pekanbaru. Tetapi saya tidak ingin tinggal disini, ramai dan jalanan sempit.


Saya hanya ingin menikmati Bandung dan bercengkrama dengan orang terkasih. Tidak dengan hiruk pikuknya. Menikmati obrolan santai. Menikmati bangunan-bangunan tua yang keren-keren. Menikmati kamu (?). Sesederhana itu.

Share:

Saturday, October 1, 2016

Wake Me Up When September Ends

Tiga hari yang lalu saya mengikuti training NEW EMPLOYEE ORIENTATION di APRIL Learning Institut, tempat saya bekerja. Training ini untuk para karyawan yang baru saja join di APRIL. Saya juga masih dikatakan baru walaupun sudah delapan bulan disini.

Awalnya saya merasa training kali ini biasa saja. Ucapan-ucapan dari teman-teman terkasih yang mengatakan :

"Makan permen banyak-banyak supaya tidak mengantuk"
Perkataan itu benar. Namun, ada hal yang lebih penting di training ini.
Saya sendiri yang dari dulu tidak suka ikut orientasi siswa dan mahasiswa, menilai training ini adalah sesuatu yang biasa saja, 'ah paling kenalkan ini itu, kenalkan itu, jelaskan ini, jelaskan itu. 'Ya sudahlah dijalan saja'. Begitu saya berkata dalam hati.

Selain menambah pengetahuan saya tentang manajemen perusahaan, training di hari terakhir membuat saya berpikir hingga hari ini, yakni pemateri mengatakan hidup ini harus punya tujuan dan target, maka dari itu hidup menjadi semangat. Dan target itu harus dicatat supaya ingat.

Jujur, selama ini saya tidak ingin menjadi apa-apa, hanya menjadi biasa-biasa saja, sehingga tak punya tujuan kedepannya. Sehari-hari pun semangat mudah turun. Mudah stress.

"Saya di sini buat apa sih? Habis dari sini kemana sih? Mau jadi apa sih? Tahun depan ngapain aja sih"
Training ini seperti membangunkan saya di akhir bulan September. Wake me up when September ends.

Ke depannya, saya ingin mengikut training-training yang membuka pikiran dan menambah ilmu saya.
Share:

Friday, September 23, 2016

BEDEBAH

Bedebah yang ini bukanlah kata makian, tapi bukan juga klub bola para artis, Bermain Dengan Bahagia. Tetapi Bekerja Dengan Bahagia.

Dahulu kala saat masih sekolah, saya ingin menjadi seorang ahli geologi atau fisikawan. Namun karena keterbatasan otak dan daya juang saya dalam belajar serta tidak lulus (hahaha) akhirnya tidak kesampaian.

Setelah lulus dari jurusan sosiologi Universitas Riau, semesta menunjukan saya menjadi seorang wartawan. Yap. Di sebuah media besar yang masih dibawah naungan Kompas, Tribun Pekanbaru. Tentu saya senang sekaligus bangga. Tidak semua orang bisa masuk di sini, apalagi memakai "orang dalam". Profesi ini hanya satu tahun saya geluti, ketika saya dipinang oleh salah satu perusahaan pemberi saya beasiswa, Tanoto Foundation, yakni RAPP. Sekarang saya ditempatkan diposisi media relations officer.

Tentu berbeda dengan menjadi wartawan. Disini saya tidak hanya menulis, tetapi lebih dari itu. Banyak hal-hal yang tidak say ketahui dulu, baik pekerjaan, sistem, hingga sifat manusia. Mungkin hidup saya dari dulu diruang lingkup kecil. Sekarang sedikit meluas. Tentunya, saya berusaha menjadi lebih baik dengan alur yang baik, tidak menginjak kepala orang atau hal yang buruk lainnya. Saya ingin bekerja dengan bahagia.

Share: